Produk Baru / 4 Juli 2022

Swee Lee Menyambut Pigtronix

Minggu lalu baru saja kami menyambut Supro dalam jajaran merek kami – kini kami mengalihkan sorotan pada merek saudarinya, Pigtronix. Jika kamu mengikuti perkembangan terkini gear gitar butik, pastinya ini adalah nama yang tak asing lagi. Mungkin kamu juga pernah melihat maskot mereka yang lucu, hog-stronaut Marvin, melayang-layang di Internet.

Beli Pigtronix

Tidak ada gunanya memberikan sesuatu yang berharga pada mereka yang tak bisa menghargainya, tapi bagaimana dengan pedal? Jika katalog Pigtronix adalah sebuah indikasi, perusahaan ini memiliki gear kualitas A yang luar biasa. Setiap item di menu memiliki FAT – singkatan dari “Futuristic Analog Technology”. Sesuai dengan namanya, produk Pigtronix mengutamakan desain yang berpikir ke depan dan gadget audio terkini.Meski aspirasi Pigtronix mungkin luar angkasa, berbagai pedal unik tetap membumi, dengan penggemar yang luar biasa luas. Setelah kini kami resmi menjadi bagian dari fanbase itu, ini saatnya untukmu untuk ikut di pesawat ruang angkasa mereka.

Baca lebih: Swee Lee Menyambut Supro USA

Terlahir untuk menjadi bintang

Para pendirinya

Mari mundur ke akhir tahun 90-an ketika pendiri Pigtronix, David Koltai dan Brian Bethke masih berstatus mahasiswa. Teman mereka – entah kenapa dijuluki Pigpen – telah membangun phase shifter yang dikendalikan envelope dengan bantuan dari panduan “Proyek Elektronik untuk Musisi”. Ini adalah hal baru bagi Koltai dan Bethke sehingga mereka bercanda tentang suatu hari menjalankan perusahaan gear mereka sendiri.

Maju ke tahun 2001. Koltai, sekarang seorang gitaris ternama di New York City, baru-baru ini mengembangkan obsesinya dengan peralatan gitar. Mengingat shifter DIY, Koltai menghubungi teman lamanya Pigpen dan meminta untuk mempelajari keahliannya membuat perlengkapan sendiri. Ini akan menjadi inisiasi Koltai ke dunia pedal analog.

Saat Koltai mempelajari pembuatan stompbox klasik, ia mulai menyertakan modifikasinya sendiri ke dalam sirkuit. Akhirnya, ia mengumpulkan seluruh persenjataan pedal unik yang ia gunakan selama penampilan bandnya.

Pada tahun 2003, Koltai bersatu kembali dengan Bethke dan mereka memutuskan untuk mengejar impiannya memulai bisnis pedal mereka sendiri. Absara Audio dimulai setelah produk duo ini mendapat tanggapan positif dari acara Summer NAMM di Nashville. Produk pertama yang mereka luncurkan di bawah Pigtronix adalah phase shifter yang dikendalikan envelope yang dengan cepat menarik perhatian Maroon 5, John Scofield, dan sejumlah gitaris hebat lainnya.

Pada saat NAMM Musim Dingin tiba di tahun berikutnya, Pigtronix melonjak tinggi. Sekitar waktu ini, keduanya bertemu dua individu yang akan memainkan peran besar dalam evolusi mereka. Yang pertama adalah Bruce Zinky, tetapi kita akan berbicara lebih banyak tentang dia nanti. Yang kedua adalah Howard Davis, kepala teknik dan desain pedal di Electro-Harmonix selama masa kejayaannya. Davis memahami semua yang perlu diketahui tentang pedal, jadi wajar saja jika dia menjadi mentor Koltai.

Kamu menuai apa yang kamu tanam

Dalam 10 tahun berikutnya, mereka berfokus pada pembuatan pedal yang berbedadari pedal lain yang beredar di pasaran. Bahkan ketika perusahaan lain mulai beralih pada digital, Koltai melihat nilai dalam berinovasi pedal analog untuk gitaris modern. Seperti yang dia katakan, “Babi tidak akan terbang, mereka pergi ke luar angkasa”.

Dan mereka sungguh terbang tinggi menuju bintang-bintang! Konsep esoteris Pigtronix memikat penggemar di band-band seperti Aerosmith dan Muse. Mereka menangani semuanya, mulai dari looper tak terbatas dengan latensi hampir nol hingga fuzz dual-wielding dan distorsi overdrive. Semua produk mereka sangat laris, begitu laris hingga mereka bisa pindah ke ruang komersial di Long Island.

Bagiamana dengan Bruce Zinky? Koltai adalah pengagum berat karya Zinky, terutama dengan kebangkitan Supro-nya, dan keduanya menjadi teman dekat. Ketika perusahaan lain menyatakan minatnya untuk mengakuisisi Supro, Koltai membalas dengan tawarannya sendiri. Maka pada tahun 2014, Absara mengakuisisi Supro, dengan kuat melambungkan mereka ke garis depan bisnis gitar.

Kemudian datanglah dekade baru. Bond Audio, perusahaan induk D’Angelico, sedang mencari investasi yang berharga pada tahun 2020. Tidak mengherankan, mereka mengarahkan pandangan mereka pada Pigtronix dan Supro, menyatukan trio New York menjadi konglomerat. Penggabungan ini membawa serta ringkasan penelitian dan kemampuan desain, bersama dengan kemampuan distribusi di seluruh dunia. Dengan semua hal yang mereka miliki, tidak ada yang bisa menghentikan Pigtronix. 

Mainkan Pedal itu

Meskipun Pigtronix menyukai nada vintage mereka, mereka berkomitmen untuk mendorong batas pedal analog dengan teknologi dan hardware modern. Lebih jauh lagi, mereka menekankan untuk tidak membuat setiap departemen terlalu ramai, mereka hanya memproduksi sejumlah pedal per model pada satu waktu. Mengingat daftar set yang terus berkembang, kami membatasi pilihan artikel ini sesuai dengan pilihan favorit kami.

Infinity 3

Pigtronix

Sebagai iterasi terbaru dalam seri Infinity yang sangat ternama, 3 harus memenuhi ekspektasi yang tinggi. Untungnya, ia melampaui ekspektasi. Selain mudah dioperasikan, 3 sangat fleksibel dan mudah beradaptasi. Performanya hi-fi dan bebas latensi, menghindari terjadinya delay yang tidak diinginkan. Perpaduan loop stereo ganda memenuhi spontanitas pemain, menjanjikan kemampuan recording, playback, dub, undo, dan redo instan.

Jika kamu suka mengutak-atik track, Infinity 3 diatur dengan waktu perekaman 3 jam yang luar biasa pada 50 pasangan loop. Itu sama saja menghadirkan eksperimen seumur hidupmu. Ini juga merupakan perangkat yang terhubung dengan baik. Kontrol MIDI dengan “koreksi jitter jam cerdas” memungkinkan integrasi yang mulus dengan kerangka kerja DAW. Sinkronkan suara ke track klik atau mesin drum, dan pedal melakukan pekerjaan beratnya untuk menjaga waktu yang tepat.

Echolution 3

Pigtronix

Echolution memiliki bentuk ramping yang sama seperti pendahulunya. Dengan fitur yang cukup lengkap untuk pengguna pedal veteran, namun tetap mudah dioperasikan dengan mudah. Kamu akan melihat sirkuit headroom yang luas, tidak tanggung-tanggung pada daya pemrograman dan kemampuan beradaptasi digital. Fitur “Preset Select”-nya berpasangan dengan switch jarak jauh untuk beralih langsung di antara pengaturan yang paling kamu sukai. Jadi pasang fungsi sebanyak mungkin sesuai keinginanmu.

Cangkang spiral di bagian depannya membongkar segalanya. Di bagian dalam, Echolution adalah prosesor delay yang berperasi antara 100ms dan 5s dari waktu delay. Ini membaginya menjadi 1 dari 5 pembagian waktu, termasuk Rasio Emas Phi. Menyatukan campuran ketukan dan delay, kamu bersiap untuk poliritme rumit yang seolah memiliki nyawa sendiri saat musik terus berjalan. 

Constellator

Pigtronix

Untuk sesuatu yang sangat menghemat ruang pedalboard, Constellator memiliki banyak trik tersendiri. Mini-stomp ini mendapatkan kekuatannya dari sepasang chip MN3005 BBD, yang menawarkan delay maksimum 600ms. Terdapat susunan khas dari tombol “Time”, “Mix”, dan “Repeat”, demikian juga tombol “Mod” untuk modulasi repeat yang kabur. Suara intinya melakukan apa saja mulai dari rockabilly yang tajam hingga chugs metalik yang lebih dalam dengan penuh percaya diri.

Constellator menjadi semakin menarik dengan tombol Feel. Ia beralih antara chorus dan vibrato, jadi opsi untuk mengubah track baik secara halus atau ekstensif ada di sana. Lapisi modulasi berat untuk sesi psikedelik sesuai keinginanmu. Atau, hadirkan mesin kaset vintage di fritz dengan osilasi tersendiri, mengirimkan riff yang terlalu jenuh menjadi kegilaan yang luar biasa.

Moon Pool

Pigtronix

Pedal mungil lainnya yang bisa diadu dengan stompbox besar di luar sana. Sebagai combo phaser-trem LFO ganda, ia dikemas dengan efek praktis dan modulasi yang menarik. Berikan tremolo melalui phaser yang malas, dan bars menjadi sangat subur dan cair. Meskipun ada kontrol khusus untuk kedua mode tersebut, toggle kembar memungkinkan rate melaju dan penguasaan dinamis yang memahami kecepatan. Tenang saja, penggunaannya jauh lebih mudah dibandingkan penjelasannya.

Sementara sebagian besar phaser bergaya vintage puas hanya dengan knob rate, Moon Pool tampil beda. Kontrol Depth memberikan semua warna yang kamu butuhkan. Pada titik terendah, masih ada kisaran yang layak dengan animasi dan nuansa yang halus. Kata bijak, mainkan pengaturan fase-tremolo yang berbeda untuk melihat di mana keseimbangan terbaik berada. Peluang yang dihadirkan hampir tak terbatas.

Space Rip

Pigtronix

Tidak banyak ruang tersisa tetapi masih menginginkan kehadiran dentuman analogue width synth retro? Itu adalah permintaan yang unik memang, tetapi Space Rip mengabulkan permintaan itu dengan baik. Kuartet dial (Rate, Tune, Mix, dan Sub) memenuhi permukaannya, bersama dengan tombol yang ditargetkan osilator untuk bentuk gelombang dan pengaturan oktaf. Ditetapkan ke default, osilator pertama menggandakan nada sementara yang kedua menggesernya ke bawah satu oktaf. Klik di atasnya, dan semuanya digeser ke bawah satu oktaf.

Kamu mungkin telah memperhatikan sekarang bahwa Space Rip bukan hanya jenis pedal yang unik. Ini adalah keanehan alien yang dibuat dengan tepat. Kamu bisa mulai dengan memilih antara bentuk gelombang gigi gergaji atau persegi. Artinya yang berpengaruh adalah tentang pengaturan kontrol untuk menghasilkan suara yang luar biasa. Putar knob “Mix” ke titik tengahnya, dan ada ledakan fuzz. Tambahkan “Sub” untuk menyorot efek oktaf, atau kembalikan untuk garis melodi bintang yang luar biasa.

Philosopher’s Tone Micro

Pigtronix

Philosopher’s Tone asli adalah sebuah legenda, memenangkan banyak penghargaan untuk desain perintisnya. Sekarang menyusut menjadi stomper berukuran mikro, tentunya masih menghadirkan kualitas terbaik. Headroom yang begitu luas, berkat knob volume amp-driving. Meskipun menghilangkan fungsi “Grit”, dial “Blend” tetap utuh untuk dosis kompresi bertahap yang paralel dengan sinyalmu.

Lebih suka shift EQ tanpa kompresi? Di sinilah kegunaan kontrol treble dengan cut atau boost. Sebaliknya, kamu juga dapat menggunakannya untuk memutar nada yang dimodifikasi dengan kompresi. Ini bekerja dua arah! Kompresi itu sendiri tidak pernah terlalu tertekan tetapi bernyanyi dengan sustain yang murni. Mempertimbangkan top-end ekstra, Philosopher’s Tone bukan hanya pedal kompresi. Ini adalah kondisioner nada serbaguna yang menambahkan nuansa yang sangat diinginkan ke sesi permainan solo kamu.


Ada banyak hal yang membuatmu menginginkan Pigtronix dan pedal mereka yang sangat terspesialisasi. Seperti yang kami katakan sebelumnya, jajaran produk mereka terus bergerak, jadi tidak ada jaminan pedal apa pun yang kamu incar akan tersedia dalam waktu lama. Dan jika kamu sedang menginar stompbox di situs web mereka yang belum kami miliki, hubungi kami. Kami akan menghadirkannya untukmu!

Beli Pigtronix

Salah satu pedal ini menarik perhatianmu? Kabari saja kami di toko Swee Lee. Kami senang mengobrol tentang gear. Atau, jelajahi berbagai item kami di website. Masih banyak yang perlu dibahas, jadi tinggalkan informasi detailmu di formulir buletin kami. Kami akan kabari apa yang akan tiba berikutnya.

Baca lebih: Eksklusif di Swee Lee: Harmony memperkenalkan Sierra Ukulele


Related Reads

#Produk Baru

Eksklusif di Swee Lee: Harmony memperkenalkan Sierra Ukulele

Selama lebih dari satu abad sejak didirikan pada tahun 1892, perusahaan instrumen musik Harmony telah menjadi merek pilihan musisi di mana saja, dan dikenang sebagai bagian dari awal perjalanan seumur begitu banyak musisi ke dalam dunia musik. Dulunya merupakan produsen alat musik terbesar di Amerika Serikat, Harmony terkenal saat ini… Baca lebih

#Produk Baru

Swee Lee Menyambut Supro USA

Dengan begitu banyaknya nama yang berjuang untuk menjadi pusat perhatian, bagaimana cara sebuah merek agar bisa menonjol? Mungkin memantapkan diri di industri rock 'n' roll? Atau menembus batas dengan instrumen dan amp ternama? Memiliki raksasa seperti Led Zeppelin dan The Rolling Stones sebagai pelanggan setia juga enggak ada salahnya. Jika… Baca lebih

#Produk Baru

Swee Lee Menyambut Gravity Picks

Beberapa merek mematenkan posisinya di industri tempatnya berkembang. Mereka sangat ahli dengan bidangnya. Di saat merek lain berupaya menempuh jalur lain atas nama inovasi, meninggalkan upaya awal mereka. Tapi beberapa merek berhasil melompat ke era modern tanpa berkompromi dengan standar original mereka. Untungnya, kategori ketiga itu adalah merek terbaru kami.… Baca lebih